Assalammualaikum wbkt :) Iman itu manis. Berusahalah mencapai ketahap kemanisan iman

Wednesday, 14 December 2011

Article 1 : Say No To COUPLE

Manusia dicipta dan dilahirkan dengan fitrah. Fitrah untuk berkawan dan fitrah untuk bercinta. Dan ALLAH SWT telah meletakkan batas-batasan didalam asolah(pergualan) dalam kalang masyarakat termasuk juga batasan asolah antara ikhwan(lelaki) dan akhawat(perempuan).

"Katakanlah (wahai Muhammad) kepada orang-orang lelaki yang beriman supaya mereka menyekat pandangan mereka (daripada memandang yang haram), dan memelihara kehormatan mereka. Yang demikian itu lebih suci bagi mereka; sesungguhnya Allah Amat Mendalam PengetahuanNya tentang apa yang mereka kerjakan. Dan katakanlah kepada perempuan-perempuan yang beriman supaya menyekat pandangan mereka (daripada memandang yang haram), dan memelihara kehormatan mereka; dan janganlah mereka memperlihatkan perhiasan tubuh mereka kecuali yang zahir daripadanya" (Surah An-Nuur 24:30-31)

Pergaulan dan perhubungan mesti lah dijaga batas-batasannya. Bila ALLAH melarang maka ia bersebab. Jika kita melanggar larangan itu. Maka kita akan memudaratkan diri kita. Dalam persahabatan/pergaulan/hubungan, niat seharusnya betul dan baik. Jangan berkenalan dengan si dia kerana nafsu. Jangan ikutkan 'trend' ber'couple' masa kini. Kerana bercouple ini bukan sahaja memudaratkan. Malah HARAM dari beberapa pandangan ahli agama.



Trend bercouple ini tidak patut diikut dan diamalkan remaja yang bergelar muslim. Ini kerana bercinta ini sesuatu yang melalaikan dan memudaratkan. Bercinta adalah proses yang patut dilakukan selepas akad nikah. Pasti macam-macam pertikaian berada di minda semua? "Kalau tak bercinta macam mana nak tahu dia jodoh kita? Macam mana nak kenal dia?" dan lain-lain lagi.

Namun, sedar tak sedar. Hakikatnya, hidup, mati, pertemuan(termasuk jodoh), dan perpisahan adalah ketentuan-NYA. Dan kita mampu berkenalan dengan seseorang tanpa bercinta. "Membina mengambil masa, Meruntuh sekelip mata." Mengapa kita perlu bina satu hubungan yang tidak menjaminkan masa depan? Memperjuangkan cinta yang tidak halal? Menghalal kan yang haram dan menganggap yang halal itu menyusahkan hidup? Pertikaian sekarang adalah "tak bercinta maka tak boleh kenal si dia". Tapi, adakah kita perlukan 'bercinta' apabila hendak mengenali jiran, rakan, guru dan ibu bapa? TIDAK sama sekali.

Berkenalan adalah berkenalan. Tanpa dan dengan cinta. Proses berkenalan itu tidak akan diusik atau dipengaruhi oleh cinta. Cinta itu cinta. Berkenalan itu berkenalan. Apa salah nya kita bercinta selepas nikah? Bukankah itu lagi bagus kerana sudah ada ikatan yang sah? Bukan ke dalam situasi itu semua dan segala keadaan akan berasa lebih manis dan berharga?

Mari kita renungkan proses ini. Berkenalan - Bertunang - Berkenalan Dengan Lebih Dalam - Bernikah&Kahwin - Bercinta. Masih ada cinta dalam hubungan itu. Dan masih ada cinta dalam rumah tangga. Malah dengan cara ini. Cinta itu lebih berharga sebenarnya. Bercouple hanya akan merosakkan kita. Bercouple akan membawa kita ke lembah hina. Mengapa kita perlu sia-sia kan kehidupan yang sementara ini, bila cinta yang hakiki adalah cinta yang suci, yang ditetapkan Ilahi untuk hamba-NYA yang disayangi?

Hadis renungan :
"Sungguh jika kepala salah seorang dari kamu ditusuk dengan jarum besi yang menyala, itu masih lebih baik dari menyentuh perempuan yang tidak halal bagimu." (HR at-Tabrani dan al-Baihaqi)


Mampukah kita rasa kasih sayang-NYA jika kita berlumuran dosa dengan maksiat akibat bercouple ini? Dan mampukah hubungan yang tidak direstui itu kekal selamanya? Wallahu a'lam.


-Shafiq Salahuddin
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...